Monday, October 30, 2006

Anjing Demokrasi


Selesai aku parking motor, baruku sedar ada anjing tengah bertugas. Bukan anjing betulpun, RELA aja sebenarnya. Tapi macam biasa, bila individu itu dah ada kuasa sikit, mulalah tak betah untuk tunjuk belang. Buat-buat penting kawal lalu lintas. Kampungku pekan koboi - apa yang nak dikalutkan tentang lalu lintas?
Aku masuk supermarket. Beli barang. Tak ingat apa benda-benda yang aku beli. Tapi ada benda yang aku cari tak jumpa.
Aku hidupkan enjin aja dia mintak tunjuk lesen. Aku matikan enjin. Entah kenapa aku haritu rasa macam nak menjawab. Mungkin angin sebab cari benda tak jumpa agaknya. Dia anjing India. Aku bukan bersifat rasis, kalau dia anjing sebangsa denganku pun persepsi aku terhadap android ini tetap sama.
“Kalau saya ada lesen kenapa dan kalau saya tak ada lesen kenapa?”
Dia memandang aku tak puas hati.
Aku pandang dia balik. Aku keluarkan IC dan lesen. Dia belek lesen aku. Tak ada menda yang tak kena. Di mula membelek motor aku.
Pasti cuba mencari kesalahan biarpun salah aku hanya pada kegatalan aku menjawab sebentar tadi. Kemudian dia berhasil menemukan apa yang dihajatinya. Aku punya cermin sisi ada sebelah aja. Anjing kota KL pun tak saman aku sebab cermin sisi sebelah aja tapi anjing kampung pulak yang saman.
Habis dia karang surat saman, aku ucap terima kasih kepadanya.
Sebelum berlalu aku katakana padanya,”Semoga apa tindakan yang anda lakukan atas dasar kebenaran dan tidak dipengaruhi dasar emosi!”
Dia tengok aku lagi, aku balas lagi, “Selamat jalan!”
*****
Kesan peristiwa tu, aku tak perbaharui cukai jalan hingga kini. Lebih 4 tahun dah. Aku bukannya mat rempit sangat. Motor aku cuma ubahsuai ekzos sikit aja. Itu pun sebab suka akan bunyi-bunyian halwa telinga yang indah. Ekzos standard tak memenuhi estetika gegendang telingaku.
Kenapa aku anti polis? Entah..mungkin sebab meluat tengok imej polis yang terlalu maksum dalam drama siri polis terbitan Yusuf Haslam. Maka salah dia dan tv stesyenlah yang membuaklan aku mual.
Satu lagi sebab prejudis sang polis terhadap sang penunggang motorsikal yang rata-ratanya warga kelas bawah. Polis-polis ni sebenarnya pun sama, tergolong warga kelas bawah gak. Tapi bila pakai unifom, garang dia macam Pendekar Musang Si Guntang aja.
Sampai bilakah agaknya orang yang memiliki kuasa tak akan menyalahgunakan kuasa dia? Terbaru kes wakil parlimen di negeri Selangor. Ha..kan Sultan dah murka. Tapi jangan tunggu hingga sultan tegur aja baru nak sedar. Sebab menda ni amanah. Definasi zalim adalah - tidak meletakkan sesuatu pada tempatnya. Dalam kes ni, idea anarki mahupun komunisme pun bagus gak…tapi kita ni dah terlanjur demokrasi berpelembagaan, laksanakanlak sejujur mungkin. Aku yang tak menyediakan bunga emas buat menutup kes mendapat ubat. Itulah harga aku bayar untuk menegakkan demokrasi…anda bagaimana?
*oh ya..gambar di atas aku ciplak dari manatah..tapi bila ciplak dan nyatakan yang aku ciplak rasanya tak salah. Agaknya...

4 comments:

eni said...

pekan koboi manakah itu yang anjing nye begitu keji sekali?

maz irwan said...

pekan yang memutikkan perchentaan ku. destinasi paling barat dalam peta semenajung malaysia..tapi minda masih tetap ketimuran.

eni said...

uhuhuhuhuhu....yup2..perchentaanku juga berputik di situ...

che'GuBard said...

salam demokrasi !